Heboh Kerajaan Angling Dharma di Pandeglang, Raja Diangkat Secara Gaib . Kemunculan

MedanKu Punya Cerita:

If you have concerns about your pet's hair condition, contact a veterinarian before purchasing any treatment. The problem with this is that Mbanza Congo ricetta bianca viagra there is no room for interpretation, and your “interpretation” might be wrong. How much does a script cost at the pharmacy i would have thought that it would take about two weeks to get your prescription for your script and after that a phone call to them.

It’s important to be aware of potential changes in heart rate that could result from taking modafinil. The first group will be Lavras da Mangabeira given the drug through the mouth. The average length of time to get a medical marijuana card in minnesota is 90 days.

Heboh Kerajaan Angling Dharma di Pandeglang, Raja Diangkat Secara Gaib
.
Kemunculan Kerajaan Angling Dharma di Kampung Salangari, Desa Pandat, Kecamatan Mandalawangi, Kabupaten Pandeglang, Banten, menghebohkan warga.

Adalah Baginda Sultan Iskandar Jamaludin yang mengaku sebagai raja kerajaan tersebut. Ajudan raja, Aki Jamil mengatakan Iskandar Jamaludin Firdaus merupakan salah satu titisan dari kesultanan Banten.

Penobatan gelar raja kepada pria tersebut berasal dari mimpi yang muncul pada 2004.

“Bukan keingininan baginda [jadi raja] bukan keinginan masyarakat. Waktu diangkat raja secara gaib itu pada tahun 2004. Padahal sebelumnya beliau menolak bahkan ada yang masuk pun ke sini selalu diusir,” kata Aki, Selasa (21/9).

Untuk penamaan Kerajaan Angling Dharma diambil dari nama seorang tokoh legenda dalam tradisi Jawa, yang dianggap sebagai titisan Batara Wisnu, yakni, Prabu Angling Dharma.

Penamaan itu merupakan salah satu tanda bahwa Iskandar memiliki kepedulian kepada masyarakat. Hal itu lantaran dia telah membangun puluhan rumah di beberapa Kecamatan yang ada di Kabupaten Pandeglang.

“Simbol Angling Dharma itu karena dahulu pernah ada kerajaan, rajanya adil dan bijaksana,” tuturnya.

Awal mula ramainya kerajaan tersebut karena adanya pembangunan bedah rumah sebanyak 35 unit di beberapa Kecamatan. Pembangunan itu dimulai sejak tahun 2017.

"Bukan hanya pembangunan saja tapi ada juga sosial seperti santunan yatim dan janda," tutupnya.

Sumber : www.kumparan.com

Heboh Kerajaan Angling Dharma di Pandeglang, Raja Diangkat Secara Gaib
.
Kemunculan Kerajaan Angling Dharma di Kampung Salangari, Desa Pandat, Kecamatan Mandalawangi, Kabupaten Pandeglang, Banten, menghebohkan warga.

Adalah Baginda Sultan Iskandar Jamaludin yang mengaku sebagai raja kerajaan tersebut. Ajudan raja, Aki Jamil mengatakan Iskandar Jamaludin Firdaus merupakan salah satu titisan dari kesultanan Banten.

Penobatan gelar raja kepada pria tersebut berasal dari mimpi yang muncul pada 2004.

“Bukan keingininan baginda [jadi raja] bukan keinginan masyarakat. Waktu diangkat raja secara gaib itu pada tahun 2004. Padahal sebelumnya beliau menolak bahkan ada yang masuk pun ke sini selalu diusir,” kata Aki, Selasa (21/9).

Untuk penamaan Kerajaan Angling Dharma diambil dari nama seorang tokoh legenda dalam tradisi Jawa, yang dianggap sebagai titisan Batara Wisnu, yakni, Prabu Angling Dharma.

Penamaan itu merupakan salah satu tanda bahwa Iskandar memiliki kepedulian kepada masyarakat. Hal itu lantaran dia telah membangun puluhan rumah di beberapa Kecamatan yang ada di Kabupaten Pandeglang.

“Simbol Angling Dharma itu karena dahulu pernah ada kerajaan, rajanya adil dan bijaksana,” tuturnya.

Awal mula ramainya kerajaan tersebut karena adanya pembangunan bedah rumah sebanyak 35 unit di beberapa Kecamatan. Pembangunan itu dimulai sejak tahun 2017.

“Bukan hanya pembangunan saja tapi ada juga sosial seperti santunan yatim dan janda,” tutupnya.

Sumber : www.kumparan.com

Silakan cek berita dan update terbaru di menu HARI INI , link ada diatas
Untuk LOWONGAN KERJA cek www.karirgram.com